Mengenal Laravel Struktur direktori dan konfiguraai project baru


Mengenal Laravel Struktur direktori dan file konfigurasi

Mengenal Laravel Struktur direktori dan konfiguraai project baru
Mengenal Laravel Struktur direktori dan konfiguraai project baru
Sebelumnya saya sudah bahas bagaimana instalasi Laravel pada Xampp dan Composser.  Kali ini saya akan bahas apa saja setruktur direktori dan file konfigurasiyang ada di dalam wajib untuk pahami untuk semuanya.

Berikut setruktur direktori dan file konfigurasi Laravel:

1 / app => berisi semua kode aplikasi Anda
2 / app / Console => berisi semua perintah tukang Anda
3 / app / Events => berisi kelas acara
4 / app / Exceptions => berisi kelas pengecualian penanganan
5 / app / Http => mengandung controller, filter, dan permintaan
6 / app / Jobs => berisi pekerjaan yang dapat antrian
7 / app / Listener => berisi kelas handler untuk acara
8 / bootstrap => berisi file yang dibutuhkan oleh kerangka bootstrap
9 / config => berisi file konfigurasi aplikasi
10 / Database => Berisi migrasi database dan biji. Hal ini juga digunakan untuk menyimpan database untuk SQLite
11 / public => berisi kontroler depan dan aset seperti gambar, CSS, JavaScript dll
12 / storage => berisi disusun blade template, mengajukan berdasarkan sesi, dll
13 / tes => berisi unit test otomatis
14 / vendor => mengandung komposer dependensi

Konfigurasi aplikasi

Informasi konfigurasi aplikasi terletak di /config/app.php. Pada bagian ini, kita akan mengatur mode debugging - mode debugging digunakan untuk menentukan berapa banyak informasi yang harus ditampilkan ketika terjadi kesalahan.

Menetapkan zona waktu - pengaturan ini digunakan untuk tanggal PHP dan tanggal-waktu fungsi.
tombol aplikasi - nilai ini digunakan untuk tujuan enkripsi.

Modus debugging


1. Buka file <code class="sunlight-highlight-php"/config/app.php
2. Cari kode berikut

'Men-debug' => env ( 'APP_DEBUG', false),

Update untuk kode berikut

'Men-debug' => env ( 'APP_DEBUG', true),

Keterangan:
'Men-debug' => env ( 'APP_DEBUG', true), menetapkan mode debug ke true. Ini akan membuat LARAVEL menampilkan informasi detail jika terjadi kesalahan. Informasi yang rinci berguna untuk tujuan pemecahan masalah.

Zona waktu


1. Cari kode berikut

'timezone' => 'UTC',

Keterangan:
'timezone' => 'UTC', menetapkan zona waktu dengan UTC. Ini adalah nilai default Jika Anda ingin memiliki zona waktu yang berbeda, Anda dapat mengganti UTC dengan nilai zona waktu yang diinginkan.

App Key


1. Cari kode berikut

'key' => env ( 'APP_KEY', 'SomeRandomString'),

Update untuk kode berikut

'key' => env ( 'APP_KEY', 'xxxxxxxxxxxxxxxxxx'),

Keterangan:
'xxxxxxxxxxxxxxxxxx' adalah string 32 karakter yang akan digunakan sebagai kunci enkripsi.

Pengaturan lainnya
Anda dapat menjelajahi /config/app.php untuk melihat berbagai pengaturan yang tersedia di dalamnya.

Konfigurasi otentikasi

File konfigurasi otentikasi terletak di /config/auth.php. Kami akan meninggalkan nilai-nilai default. Jika Anda mau, Anda bisa mengubahnya untuk memenuhi kebutuhan Anda.

Konfigurasi database

File konfigurasi database terletak di /config/database.php. Secara default, MySQL akan digunakan sebagai mesin database. Anda dapat mengaturnya untuk sistem manajemen database yang berbeda jika Anda inginkan, tetapi untuk tutorial ini, kita akan meninggalkan nilai default.

Kami akan memperbarui tombol berikut;

- Database
- Username
- Password

Cari baris berikut

'Mysql' => [
     'Driver' => 'mysql',
     'Host' => env ('DB_HOST', 'localhost'),
     'Database' => env ('DB_DATABASE', 'menempa'),
     'Username' => env ('DB_USERNAME', 'menempa'),
     'Password' => env ('DB_PASSWORD', ''),
     'Charset' => 'utf8',
     'Pemeriksaan' => 'utf8_unicode_ci',
     'Awalan' => '',
     'Ketat' => false,
],

Memperbarui kode di atas untuk berikut

'Mysql' => [
     'Driver' => 'mysql',
     'Host' => env ('DB_HOST', 'localhost'),
     'Database' => env ('DB_DATABASE', 'larashop'),
     'Username' => env ('DB_USERNAME', 'root'),
     'Password' => env ('DB_PASSWORD', 'melodi'),
     'Charset' => 'utf8',
     'Pemeriksaan' => 'utf8_unicode_ci',
     'Awalan' => '',
     'Ketat' => false,
],

Keterangan:
'Database' => env ('DB_DATABASE', 'larashop'), menetapkan nama database untuk larashop. Anda dapat pergi ke depan dan menciptakan larashop database kosong di MySQL.
'Username' => env ('DB_USERNAME', 'root'), menetapkan root sebagai username database yang akan digunakan untuk otentikasi. Anda harus menggunakan nama pengguna yang valid misalnya MySQL Anda.

'Password' => env ('DB_PASSWORD', 'melodi'), menetapkan melodi sebagai password yang akan digunakan untuk login. Anda harus menggunakan password yang valid misalnya MySQL Anda.

File konfigurasi diatas merupakan bagian penting dari Laravel yang wajib untuk kita pahami sebelum Anda lebih jauh menggunakanya.

Tags: , , , , ,